GURU SEJATINYA TETAP KUNCI DALAM PROSES PEMBELAJARAN. NAMUN, SEBAGAI AGEN PERUBAHAN, GURU DITUNTUT HARUS MAMPU MELAKUKAN VALIDASI MEPERBAHARUI KEMAMPUANNYA, SESUAI DENGAN TUNTUTAN ZAMAN AGAR TIDAK TERTINGGAL

Loading...
 

Jumat, 30 Maret 2012

Revitalisasi Peran Pesantren

(Pesantren sebagai “Pabrik” Visioner Penyiapan Alumni/Mahasiswa Indonesia Timur-Tengah yang Berkompetensi dan Berdaya-saing) *)



Pesantren adalah salah satu elemen terpenting dari arsitektur pendidikan nasional Indonesia. Pesantren, sebagai sampel institusi pendidikan yang mengemas dua lingkup pendidikan formal dan non-formal dalam satu durasi kurikulum full-time, terbukti telah sangat kontributif terhadap pengembangan pendidikan Indonesia, dan bahkan juga terhadap pengembangan idealisme pendidikan nasional.

Terlepas dari beragamnya corak pesantren yang tersebar di seluruh Indonesia, secara umum bisa dinilai bahwa cikal-bakal spesialisasi dan keahlian dominan para alumni Pesantren, kebanyakan berpusat pada cabang-cabang ilmu keislaman dan penguasaan bahasa Arab. Cikal-bakal spesialisasi dan keahlian dominan inilah, yang mendorong dipilihnya beberapa universitas-universitas di Timur-Tengah (Timteng), sebagai salah satu pos-pos kelanjutan studi terbesar bagi alumni Pesantren.

Pada hakikatnya, harus dicermati bahwa premis di atas mengantarkan pada dua sisi realita yang saling berseberangan namun tetap saling berkait-kelindan, di mana di satu sisi, tidak bisa dipungkiri bahwa alumni/mahasiswa Indonesia Timteng yang kebanyakan terproduksi dari rahim Pesantren tersebut, memiliki [potensi] peran dan kontribusi strategis dalam pembangunan Indonesia, baik secara mikro-daerah, maupun makro-nasional/internasional.

Sementara di sisi lain, harus diakui juga bahwa alumni/mahasiswa Indonesia Timteng era sekarang sedang terjangkit permasalahan-permasalahan krusial, yang kerap berujung pada kecendrungan rendahnya tingkat kompetensi dan daya saing alumni/mahasiswa Indonesia Timteng, baik jika dibandingkan dengan sesama alumni/mahasiswa Indonesia di luar Timteng, maupun dengan mahasiswa internasional setempat atau secara umum, dan di titik ini harus disadari bahwa hal ini ternyata merupakan konsekuensi turunan dari corak dan metode pendidikan Pesantren dan juga beberapa universitas-universitas Timteng—yang di atas segala kegemilangan khazanah materi keislamannya, ternyata memang terbukti potensial untuk menyebabkan kecendrungan rendahnya kompetensi dan daya saing tersebut.

Atas dasar dua sisi realita yang menjadi landasan logika inilah, penulis akan memfokuskan ide utama artikel ini pada pewacanaan masif bahwa Pesantren, selaku ―Pabrik terbesar yang memproduksi cikal-bakal alumni/mahasiswa Indonesia Timteng, sebenarnya merupakan key stakeholder ―pertama-tama yang memegang peran fundamental untuk menentukan kualitas mahasiswa Indonesia Timteng, sekaligus merupakan aktor-antisipatif strategis yang akan banyak mencegah dan mereduksi secara dini permasalahan-permasalahan krusial tersebut.

Yang mana, dengan berpijak pada standing point pemahaman akan peran fundamental Pesantren ini, bisa dirumuskan beberapa upaya-upaya revitalisasi peran pesantren, sebagai ―Pabrik Visioner penyiapan Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng yang berkompetensi dan berdaya-saing, baik dengan penggagasan kurikulum Pesantren yang visioner, maupun dengan pelurusan kultur-kultur Pesantren yang potensial menyebabkan kecendrungan rendahnya kompetensi dan daya saing tersebut.

1. Menimbang Pesantren


a. Fakta Kontribusi Pesantren
Eksistensi dan kontribusi Pesantren telah mengakar kuat dalam sejarah pendidikan dan pembangunan Indonesia. Di ranah Pendidikan, Pesantren memiliki identitas khas selaku key player yang concern dalam mencetak generasi bermoral-baik, sesuai dengan tuntutan ideal sila pertama Pancasila. Sementara di ranah sosial-masyarakat, para alumni Pesantren tidak bisa juga dinafikan peran multi-sektornya terhadap pembangunan bangsa.

Dalam wawancara dengan ANTARA News – 20 Desember 2009, almarhum Gus Dur berstatemen bahwa: ―Sumbangsih yang telah diberikan Pesantren bagi bangsa ini telah sangat besar. Karena itu Pesantren perlu mendapatkan perhatian, agar perannya dalam mengisi pembangunan semakin dirasakan masyarakat. Dan statemen akan besarnya kontribusi Pesantren ini memang sudah menjadi persepsi jamak di beragam kalangan, serta secara yuridis telah dipayungi oleh Pemerintah lewat Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, dan Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2007 tentang Pendidikan Agama dan Keagamaan.

b. Signifikansi Kurikulum dan Kultur Pesantren terhadap Penyiapan Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng yang Berkompetensi dan Berdaya-saing

Dari beberapa pengamatan dan wawancara dengan beberapa pihak/alumni Pesantren yang merepresentasi beberapa corak Pesantren di Indonesia, bisa dinilai bahwa selama ini kecendrungan dipilihnya universitas-universitas di Timteng sebagai pos-pos kelanjutan studi bagi para alumni Pesantren, kebanyakan hanya berjalan natural dan turun-temurun di Pesantren-pesantren. Semuanya mengalir tanpa perumusan dan penegasan visi secara struktural dan penuh kesadaran dari Pesantren-pesantren terkait; semuanya berjalan tanpa melalui mekanisme yang terprogram dalam format pemberdayaan kultur dan kurikulum Pesantren yang visioner.

Kiranya pertanyaan-pertanyaan mendasar yang seharusnya terungkap kritis, jarang menjadi wacana di lingkungan Pesantren di Indonesia. Pertanyaan-pertanyaan tentang kenapa universitas-universitas di Timteng dipilih? Hal-hal apa yang menjadikan universitas-universitas Timteng prospektif di tengah segala cikal-bakal spesialisasi ilmu-ilmu keislaman dan keahlian Bahasa Arab yang merata bagi kebanyakan alumni Pesantren? Apakah Pesantren sadar dengan eksistensinya selaku ―pabrik terbesar pengekspor mahasiswa Indonesia Timteng, sehingga kemudian bisa memerankan fungsi selayaknya, sebelum memproyeksikan Timteng sebagai pos kelanjutan studi yang highly recommended bagi para alumninya?

Selain itu, harus disadari juga bahwa selama ini corak kurikulum dan kultur Pesantren kebanyakan masih tidak jelas identitasnya, tidak visioner, tidak relevan dengan tuntutan perkembangan zaman, tidak banyak merangsang mental kompetitif dan mental maju, serta tidak sinergis dengan pengembangan kritisme dan daya argumentasi santri. Dan ini sebenarnya sama nahasnya dengan corak pendidikan dan kultur universitas-universitas/lingkungan masyarakat di Timteng kebanyakan. Bandingkan berapa banyak alumni/mahasiswa Timteng yang terlahir dari rahim Pesantren yang benar-benar berkompetensi dan berdaya saing dengan yang tidak. Bandingkan juga berapa banyak mahasiswa Timteng yang terlahir dari rahim Pesantren yang berbekal pemahaman yang baik akan esensi megahnya khazanah Timteng dengan yang tidak.

2. Memandang Kritis Timteng dan Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng

a. Kenapa Timteng Penting dan Pendidikan di Timteng Penting untuk Terus Dijadikan Pos Pilihan Studi Alumni Pesantren?

Timteng menjadi penting karena di lumbung Timteng lah khazanah peradaban Islam, bahkan dunia banyak tersimpan. Setiap negara di Timteng khas dengan khazanah keislamannya yang genuine dan berbeda-beda. Seperti Mesir sebagai gerbangnya reinassance peradaban Arab Islam, atau Iran selaku pewaris tunggal peradaban Persia dan gudangnya perpustakaan Syiah, atau Yordan dengan pengembangan Ekonomi Islamnya, atau juga Yaman sebagai pusat salafi ortodoks dan sufisme fanatik, dan lain-lain.

Selain dari perspektif khazanah keislaman tersebut, pentingnya Timteng bisa juga dipandang kritis dan strategis dari perspektif Politik Internasional, di mana universitas-universitas yang menjadi pos-pos studi mahasiswa Indonesia Timteng kebanyakan bertempat di negara-negara Arab strategis (Leading Arab States).

Yang mana di posisi ini, Indonesia, dengan latar belakang sebagai salah satu negara yang berpopulasi muslim dan berdemokratisasi terbesar di dunia, serta sebagai negara vital di Asia, baik secara geopolitik maupun geostrategis, sebenarnya memiliki potensi besar untuk mengangkat citra diplomasinya di negara-negara Arab strategis ini, yakni dengan memainkan peran sebagai penengah beberapa konflik yang telah sedemikian mengakar di Timteng ini, sekaligus juga sebagai negara percontohan di mana Islam, modernitas dan demokrasi bisa diterapkan secara bersamaan.

b. Memandang Kritis Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng dengan Menyadari [Potensi] Peran dan Kontribusinya sekaligus Permasalahan-permasalahan Krusialnya

[1] Peran dan Kontribusi, serta Potensi Peran dan Kontribusi Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng
Peran dan kontribusi alumni mahasiswa Indonesia Timteng telah mengakar panjang sejak abad ke-17 hingga sekarang. Di abad ke-17 hingga awal abad ke-19 tercatat nama-nama sekaliber Hamzah Fansuri, Nuruddin Raniri, Abdul Rauf Singkili, Yussuf Makassari, Abdul Samad Palimbani, Khatib Minangkabawi, Nawawi Bantani, Arsyad Banjari dan lain-lain, yang notabene merupakan peletak pembaruan Islam di Nusantara. Sosok-sosok ini melahirkan karya-karya besar di bidang Fikih, Tafsir, Hadits, dan Tasawuf. Citra intelektual dan ekspansi karya sosok-sosok ini bukan hanya sebatas taraf domestik nusantara, tapi juga sampai diakui di kawasan Timteng.

Lalu pada akhir abad ke-19 hingga abad ke-20, kita juga mengenal profil-profil sekaliber Ahmad Dahlan, Hasyim Asyari, Wahid Hasyim, Buya Hamka, Iljas Jacub, Mahmud Junus, Abdul Kahar Mudzakkir, Muchtar Lutfi, M. Rasjidi, Harun Nasution, Jusuf Sa’ad, dan lain-lain. Betapa sosok-sosok ini benar-benar merupakan fondasi besar bagi citra intelektual Indonesia di Mesir dan di Timteng secara umum, dan juga merupakan pewarna bagi dinamika Islam di Nusantara. Beberapa dari sosok-sosok ini adalah motor kesadaran politik bagi mahasiswa Indonesia Mesir, sekaligus juga sebagai sumber simpati masyarakat Timteng terhadap martabat intelektualitas Indonesia. Sebagian dari sosok-sosok ini bahkan bisa sampai mendorong pengakuan Mesir dan Liga Arab terhadap kemerdekaan Indonesia. Wilayah aktivitas, karya dan kontribusi sebagian sosok-sosok ini hingga merambah ke forum-forum Internasional, seperti Muktamar Islam Internasional di Palestina, juga Koran-koran strategis Mesir, semisal Al-Ahram, Al-Balagh, dan Al-Hayat, juga pada partai-partai Politik Mesir semisal Hizb Wathan dan Wafd, serta juga pada tokoh-tokoh terkemuka Mesir semisal Sayyid Qutub, Rashid Ridha, dan Abdul Hamid Bey.

Kemudian pada abad sekarang—meskipun dinilai banyak mengalami degradasi dari sisi kualitas karya dan pencitraan intelektualnya, kita tetap menemukan sosok-sosok yang tak kalah kaliber. Gus Dur, Hidayat Nurwahid, Quraish Shihab, Alwi Shihab,

Syafii Antonio, Mukti Ali, Yusril Ihza Mahendra, Tuan Guru Bajang, Habiburrahman El-Shirazie, adalah beberapa dari percontohan alumni Timteng yang sukses membuktikan peran dan kontribusi strategisnya dalam pembangunan Indonesia, baik secara mikro-daerah, maupun makro-nasional/internasional; baik dalam sektor pembangunan [citra] intelektualitas, birokrasi dan tatanan pemerintahan, pengembangan Perbankan Syariah, pembangunan daerah, maupun pembangunan moral lewat kepenulisan.

Sementara itu, potensi peran dan kontribusi Mahasiswa Indonesia Timteng, selain bisa dipetakan dalam jalur-jalur yang kebanyakan sudah diretas oleh para Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng selama ini, sebenarnya juga sangat potensial dalam hal soft diplomacy dan pembenahan citra Indonesia di Timteng ini.

Karena saat ini, harus disadari bahwa citra dan karya intelektual Indonesia yang telah dirintis dengan baik oleh Mahasiswa Indonesia Timteng abad-abad sebelumnya, sedang mengalami degradasi yang signifikan, terlebih jika mengingat bahwa di tengah segala potensi untuk meningkatkan citra Indonesia di Timteng (seperti yang telah diuraikan di sub-pembahasan sebelumnya), Indonesia ternyata memiliki stigma dan pencitraan negatif di Timteng ini, di mana Indonesia sekarang memang lebih dikenal sebagai negara pengimpor pekerja domestik, ketimbang sebagai negara pengimpor intelektual.6 Dan titik degradasi ini seharusnya bisa menjadi salah satu tantangan peran dan kontribusi bagi mahasiswa Indonesia Timteng yang sekarang sedang menempuh studinya di Timteng ini.

[2] Permasalahan-permasalahan Krusial Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng
Secara ringkas dan gamblang, permasalahan-permasalahan krusial yang kerap berujung pada rendahnya kompetensi dan daya saing Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng, bisa dipetakan dalam poin-poin berikut:

a. Bahwa kritisme, tingkat kemampuan analisa dan argumentasi, kemampuan menulis yang metodologis dan akademis, penguasaan materi (khazanah keislaman), serta penguasaaan Bahasa Inggris alumni/mahasiswa Indonesia Timteng masih rendah.

b. Bahwa kebanyakan mahasiswa Indonesia di Timteng dis-orientasi dan tidak berwawasan-peran selama menempuh dan pasca studinya di universitas-universitas di Timteng. Hal ini banyak disebabkan oleh minimnya informasi tentang universitas dan kondisi negara tujuan studi, sistem dan kultur pendidikan universitas setempat, iklim lingkungan dan tata organisasi komunitas mahasiswa Indonesia setempat8, serta corak kehidupan masyarakat negara setempat yang kebanyakan tidak menumbuhkan iklim kompetitif dan iklim untuk selalu berpikiran maju.

c. Bahwa pencitraan, kualitas dan kuantitas karya, serta wilayah peran mahasiswa Indonesia Timteng sedang mengalami degradasi yang signifikan, seperti yang telah disinggung di sub-pembahasan sebelumnya.

d. Bahwa universitas-universitas yang menjadi pos-pos studi mahasiswa Indonesia Timteng, masih rendah kualitasnya jika diukur dengan standar kualifikasi universitas-universitas terbaik dunia. Adalah fakta bahwa tidak ada satupun universitas-universitas tersebut yang menempati ranking 100 universitas terbaik dunia.

3. Upaya-upaya Revitalisasi Peran Pesantren

Jargon utama yang selalu ingin penulis tegaskan dari artikel ini adalah bagaimana menjadikan Pesantren lebih visioner memerankan fungsinya selaku ―Pabrik terbesar pengekspor mahasiswa Indonesia Timteng, dengan mengingat potensi strategis Pesantren sebagai key stakeholder ―pertama-tama yang memegang peran fundamental untuk menentukan kualitas mahasiswa Indonesia Timteng, sekaligus aktor-antisipatif strategis yang akan banyak mencegah dan mereduksi secara dini permasalahan-permasalahan krusial mahasiswa Indonesia Timteng.

Upaya-upaya untuk menjadikan Pesantren lebih visioner ini bisa ditempuh dengan strategi-strategi berikut:

a. Strategi Penggagasan Kurikulum yang Visioner

Strategi ini bisa ditempuh dengan memproyeksikan opsi pilihan studi ke Timteng lewat Penjurusan Kompetensi secara khusus dalam konsep kurikulum Pesantren, lalu kemudian menjadikan proyeksi ini sebagai standing point dan barometer untuk menata substansi kurikulumnya.

Strategi ini akan sangat vital dan efektif perannya dalam membangun fondasi pencitraan dan kapabilitas Pesantren selaku ―Pabrik‖ visioner penyiapan alumni/mahasiswa Indonesia Timteng yang berkompetensi dan berdaya saing, mengingat ia beranjak dari hal yang paling substansial yang menjadi haluan arah pendidikan Pesantren, dan memang diperuntukkan bagi santri-santri calon spesialis ilmu keislaman, yang tertarik dan berpotensi untuk melanjutkan studi ke perguruan tinggi agama, khususnya di Timteng.

Di samping itu, strategi ini juga sangat sejalan dengan prinsip penjurusan bakat dan minat sedini mungkin, yang secara implisit bisa dinalar dari statemen Howard Gardner, Profesor Pendidikan Universitas Harvard, yang menyebutkan bahwa setiap manusia memiliki kecerdasan yang berbeda-beda, dan karenanya diferensiasi dan pemetaan potensi perlu diupayakan sedini mungkin.

Pada implementasinya, konsep strategi ini ditargetkan pada pengadaan jurusan kompetensi ―Pesantren Murni baik di tingkat Ibtidaiyah, Tsanawiyah, maupun Aliyah, di setiap Pesantren yang belum memiliki jurusan semacam ini dengan independen, dan juga ditargetkan pada pengintensifan jurusan ―Pesantren Murni ini, jika penjurusan semacam ini telah ada di suatu Pesantren10. Yang mana, jika penjurusan kompetensi ini telah dibangun, harus ditegaskan dalam landasan pola kurikulumnya, bahwa proyeksi pos-pos pilihan studi utama dari lulusan-lulusan jurusan ini adalah universitas-universitas di Timteng, selain juga Universitas-universitas agama dalam negeri.

Dan jika dasar penjurusan kompetensi, berikut penegasan proyeksi opsi pilihan studi ke Timteng ini telah terbentuk, maka upaya selanjutnya adalah dengan menjadikan proyeksi pilihan studi ini sebagai standing point dan barometer untuk

menata substansi kurikulumnya. Untuk hal penataan kurikulum ini, bisa banyak diadaptasikan dengan Pesantren Salaf semisal Lirboyo. Karena menurut penulis, Lirboyo merupakan percontohan di mana suatu Pesantren bisa sukses membangun pencitraan kolektif atas kualitas alumninya, sekaligus juga pencitraan khas atas identitas pendidikannya. Mengingat bahwa di Timteng ini, sudah menjadi rahasia umum bahwa alumni-alumni Salaf semisal Lirboyo lah yang kebanyakan menjadi ―juru kunci‖ eksplorasi khazanah Timteng sekaligus merupakan ―peta rujukan‖ eksplorasi bagi alumni-alumni Pesantren yang tidak dibekali wawasan turats dengan baik oleh Pesantrennya.

b. Strategi Pelurusan Kultur-kultur Pesantren yang Potensial Menyebabkan Kecendrungan Rendahnya Kompetensi dan Daya Saing Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng

Pelurusan ini menjadi penting karena kultur-kultur ini sebenarnya merupakan cikal-bakal bertumbuhnya mental rendah kompetensi dan mental tidak kompetitifnya Alumni/Mahasiswa Indonesia Timteng yang kebanyakan lahir dari rahim Pesantren tersebut. Secara ringkas kultur-kultur yang perlu diluruskan tersebut adalah sebagai berikut:

[1] Selama ini mindset akomodasi pesantren untuk kelanjutan studi alumninya ke Timteng kebanyakan hanya berpusat pada sektor akomodasi birokratis semisal akomodasi mua’adalah ijazah (akreditasi), dan kurang intensif pada akomodasi substantif, yang seyogyanya ditargetkan pada pemahaman masif akan Timteng dan universitas-universitas Timteng yang menjadi pos-pos pilihan studi alumninya. Dan pelurusan mindset ini sangat krusial mengingat akomodasi substantif semacam ini sangat penting perannya, karena dengannya Pesantren bisa mengkondisikan cikal-bakal mahasiswa Indonesia Timteng pada kesadaran dan pengetahuan atas kelebihan medan calon almamaternya, sekaligus juga kekurangannya, sehingga alumninya akan lebih bersiap-siap dengan segala kemungkinan.

[2] Masih banyak Pesantren yang belum menempatkan budaya Baca-Tulis sebagai budaya vital yang harus dikembangkan secara intensif dan visioner. Banyak sekali terjadi pembatasan akses literatur yang sangat tidak konstruktif bagi perkembangan santri. Banyak sekali perpustakaan-perpustakaan Pesantren yang kehilangan fungsi esensialnya. Banyak sekali Pesantren yang masih tidak membudayakan minat tulis-menulis santri. Dan ini harus dibenahi dengan memfasilitasi literatur bacaan dan kesempatan pengembangan keahlian menulis seluas-luasnya.

[3] Masih banyak Pesantren yang belum terlalu menganggap vital penguasaan teknologi dan membatasi akses santri terhadap informasi. Padahal di era sekarang teknologi dan informasi adalah dua hal yang menjadi bagian tak terpisahkan dari pengembangan kapasitas diri. Memang sudah bukan saatnya Pesantren melakukan pembatasan secara ―buta dan tanpa mempertimbangkan efeknya pada perkembangan kualitas dan kapasitas santri, karena seiring perkembangan zaman, semakin banyak metode filter yang bisa kita lakukan pada teknologi dan informasi tanpa harus benar-benar membentangkan jarak dengannya.

[4] Masih banyak Pesantren yang belum menganggap vital keikut-sertaan santrinya dalam kompetisi/forum pelajar tingkat daerah/nasional/internasional, atau dalam program pertukaran pelajar lintas negara. Padahal keikut-sertaan ini akan sangat bermanfaat bagi pengembangan mental kompetitif dan kepekaan akan kapasitas diri para santri.

Referensi:
  1. A.M. Fachir (Editor), Potret Hubungan Indonesia-Mesir, Kedutaan Besar Republik Indonesia Cairo, 17 Agustus 2009, Cet. I.
  2. Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur-Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII & XVIII, Kencana Prenada Media Group - Jakarta, 2007, Cet. III.
  3. Zaki S. Bahruddin, Konsep Pengembangan Kurikulum Menuju Pesantren Bertaraf Internasional, PPWS Ngabar Ponorogo, Juni 2008
  4. Beberapa Website PPI Timteng dan hasil wawancara dengan beberapa pihak Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Timteng yang representatif, seperti Iran, Yaman, Libya, Pakistan, Syiria, Mesir, Saudi Arabia dan Yordan. (Draft wawancara terlampir).
  5. Beberapa Website Pesantren dan hasil wawancara dengan beberapa pihak/alumni Pesantren yang representatif mewakili corak Pesantren secara umum, seperti Darussalam Gontor, Lirboyo Kediri, Nurul Jadid Probolinggo, Walisongo Ponorogo, Persis Garut-Bangil, Raudlatul Ulum Sum-Sel, Bahrul Ulum Jombang, Arisalah Ponorogo, Raudhatul Hasanah Medan, Assalam Solo, Al-Mawaddah Ponorogo, dan lain
  6. Mawaddah Ponorogo, 
  7. http://www.depag.go.id/,
*) Arrtikel ini di download di website  Dikti.go.id [Klik Disni] tanpa ditulis pengarang atau penelitinya.

Baca juga artikel/informasi berikut :


Catatan :
Akses Jurnal Elektronik melalui portal http://e-journal.dikti.go.id
Bagi perguruan tinggi yang belum memiliki username dan password, harap menghubungi kopertis wilayah masing-masing untuk mendapatkan akses yang telah dibuatkan untuk setiap perguruan tinggi
Cara penggunaan E-Journal silahkan buka Panduan E-Journal

Tidak ada komentar:

Entri Terkini :

e-Newsletter Pendididkan @ Facebook :

Belanja di Amazon.com :

Sign up for PayPal and start accepting credit card payments instantly.

PANDUAN VERIFIKASI AKUN PAYPAL ANDA KE REKENING BANK ANDA [KLIK DISINI]