GURU SEJATINYA TETAP KUNCI DALAM PROSES PEMBELAJARAN. NAMUN, SEBAGAI AGEN PERUBAHAN, GURU DITUNTUT HARUS MAMPU MELAKUKAN VALIDASI MEPERBAHARUI KEMAMPUANNYA, SESUAI DENGAN TUNTUTAN ZAMAN AGAR TIDAK TERTINGGAL

Loading...
 

Jumat, 09 Maret 2012

Bangsa yang Menyalahkan Pendidikan

Oleh : Elam Sanurihim Ayatuna
Mahasiswa Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) Spesialisasi Pajak



Menurut UU No. 20 Tahun 2003 Tentang SISDIKNAS, Pendidikan diartikan sebagai “Usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.”

Di bagian terakhir, kita mendapati suatu klausul penting, yakni, “yang  diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara.” Maka, pendidikan secara luhur dapat kita maknai  sebagai salah satu instrumen pembangun  masyarakat, bangsa dan Negara. Oleh sebab itu, kita selalu  mendapati bangsa-bangsa yang maju saat ini adalah bangsa yang selalu menghargai pendidikan. Semisal  Jepang, ketika kota Hiroshima dan Nagasaki dijatuhi bom atom, yang pertama kali dibenahi oleh Kaisar Jepang kala itu adalah pendidikan. Atau Malaysia  yang ketika awal kemerdekaannya banyak ‘mengimpor’ guru dari Indonesia. Kini, keduanya menjadi Negara yang cukup maju.

Namun, permasalahan yang terjadi di negeri ini adalah kurangnya penghargaan bangsa ini terhadap  pendidikan, bahkan seringkali pendidikan dikambing hitamkan dari suatu permasalahan yang ada.

Mungkin sering kita dengar mengenai kelulusan siswa-siswi dalam Ujian Nasional yang dipenuhi dengan  kecurangan di sana-sini. Lalu, jika ada yang ketahuan, maka Pemerintah mencelanya sebagai sebuah cela dari pendidikan. Padahal, Pemerintah sendiri tak paham bagaimana Ujian Nasional yang menjadi standarisasi  kelulusan peserta didik memiliki berbagai kelemahan.

Lalu, kita juga ingat ketika para media massa menyoroti tawuran yang merebak di kalangan pelajar, dan salah satu wartawan media massa kala itu menjadi sasaran kekerasan dari pelajar karena terus menyoroti sekolah  mereka. Waktu itu, media massa seolah sepakat membuat hal ini menjadi sebuah bagian dari proses  pendidikan yang salah pada bangsa ini. Seolah pendidikan adalah mesin yang mencetak produk gagal yaitu  kekerasan dalam bentuk tawuran, bulliying dan lain sebagainya.

Padahal, media massa tersebut tak paham, bahwa penyebab utama terjadinya kekerasan dari pelajar adalah  karena seringnya media massa menampilkan berbagai perilaku kekerasan.

Kemudian, ada juga kisah para mahasiswa yang sering berdemo dan terkadang sering menimbulkan jalanan  macet atau bahkan anarkisme. Sebagian dari bangsa ini menilai pendidikan yang didapat para mahasiswa itu  menghasilkan para mahasiswa yang memiliki pemikiran kritis yang berujung pada anarkisme tersebut.

Padahal, sejatinya, bangsa ini lah yang jarang sekali mau memberi ruang untuk pemikiran kritis mereka dan  menindaklanjuti pemikiran kritis mereka yang baik.

Saat merebaknya isu terorisme di kalangan pelajar dan mahasiswa, kembali, pendidikan keagamaan  dipersalahkan karena tidak mampu membendung perilaku tersebut. Padahal, pendidikan keagamaan tersebut  hanya berlangsung kurang lebih dua jam dalam sepekan di sekolah atau sekitar dua sks bagi para mahasiswa. Dengan teknis pengajaran yang hanya menjadikan itu sebagai sebuah pengetahuan yang nantinya akan dinilai  tanpa memperhatikan kepribadian peserta didiknya.

Akhir-akhir ini pun, pendidikan lagi-lagi disalahkan. Merebaknya berbagai pengungkapan kasus tindak pidana korupsi juga ikut-ikutan menyalahkan pendidikan sebagai salah satu biang keladi dari permasalahan korupsi  yang terjadi di negeri ini. Beberapa tersangka kasus korupsi yang merupakan lulusan yang sama dari sebuah  Perguruan Tinggi Kedinasan juga dikait-kaitkan dengan almamaternya dahulu.



Banyak yang menuduh bahwa Perguruan Tinggi tersebut ikut serta menjadikan para tersangka menjadi  koruptor. Pendidikan di Perguruan Tinggi tersebut disalahkan karena beberapa lulusannya menjadi tersangka korupsi. Padahal, jumlah lulusan yang menjadi tersangka tak sebanding dengan lulusannya yang ada puluhan ribu. Lalu, tanpa mengetahui apa yang diajarkan di Perguruan Tinggi tersebut, banyak yang pada akhirnya  merasa tahu bahwa pendidikan yang diajarkan di Perguruan Tinggi tersebut adalah pendidikan untuk para  koruptor. Sungguh, pemikiran yang tak jernih. Rasanya, bangsa ini sampai saat ini belum dewasa dalam menghargai pendidikan. Bagaimana mungkin bangsa ini akan maju kalau bangsa ini terus-terusan menyalahkan pendidikan dari berbagai permasalahan yang ada. Padahal harusnya pendidikan lah yang menyelesaikan  berbagai permasalah yang terjadi di bangsa ini.

Lalu, jangan jadikan carut-marut bangsa ini menjadi alasan untuk tidak bepikir jernih dan terus-menerus  menyalahkan pendidikan. Kini saatnya kita membenahi pendidikan kita jika memang ada yang salah, bukan  dengan mencela dan menghinanya. Seolah pendidikan kita adalah barang yang hina. Karena justru hal itulah yang akan menghinakan bangsa ini. Saatnya bangsa ini dewasa dalam menghargai pendidikan mereka.

[Sumber :  http://www.eramuslim.com]

Info Lainnya :

Tidak ada komentar:

Entri Terkini :

e-Newsletter Pendididkan @ Facebook :

Belanja di Amazon.com :

Sign up for PayPal and start accepting credit card payments instantly.

PANDUAN VERIFIKASI AKUN PAYPAL ANDA KE REKENING BANK ANDA [KLIK DISINI]